Kamera Andalan

Ceritanya gini ni… gw hobi banget motret… apa aja difoto. biar kate ampe nungging2 gw rela dah demi ngdapetin foto dengan angle yg gw pengenin. Buat gw yg kadang suka males nulis, paling gampang mengabadikan momen pake kamera.
Ini kamera andalannya Sista. Sony DSC P72, 3.2 MP dengan optical zoom 3x. Bertahan dengan kamera pocket memang tidak mudah. Tapi keindahan adalah tetap indah dengan apapun ia diabadikan.

Biar kate dicela2, gw keukeuh pake kamera imut2 ini ampe skr. lantaran masih sayang ngluarin duit buat beli kamera nyang gede2. kl emang perlu mending minjem dah ^_^

Image Hosted by ImageShack.us

One day, tanggal 3 Februari 2007 lalu, ditengah kekisruhan jakarta lantaran banjir, gw sama mas ndut menghadiri Workshop “Maximize Your Digital Pocket Camera“. Acara ini dipandu oleh Pak Arbain Rambey, sang fotografer Kompas yang juga sering jadi juri lomba2 foto yang pernah ada di Indonesia. Workshop yang diadakan di Museum Bank Mandiri tsb, harusnya dihadiri sekitar 80 peserta, tp lantaran banjir, pengunjungnya kynya jauh lebih sedikit dari yg direncanain.

Image Hosted by ImageShack.us

Beberapa ilmu yang di share yaitu teknik memotret pake kamera poket dan cara2 supaya foto yang dihasilkan hasilnya maksimal, antara lain:

  • kamera didisain untuk dipencet pake telunjuk tangan kanan (yang kidal pun harus mempelajari hal yang sama).
  • kamera dipegang dengan kedua tangan
  • posisi telunjuk sebaiknya menempel pada tombol (jika berjarak kamera beresiko untuk bergerak dan foto menjadi tidak jelas)
  • mata yg digunakan untuk mengintip adalah mata sebelah kiri (kl pake mata kanan, yg kiri akan pegel banget karena merem melek)
  • jangan ragu untuk menggunakan tripod
  • jika ingin memotret pada malam hari, set flash on, kemudian atur speed lambat agar objek dekat dan latar belakang sama terangnya
  • kamera tanpa fasilitas zoom efektif digunakan untuk jarak objek sekitar 1,5 meter
  • kl mo beli kamera, abaikan fasilitas digital zoom
  • motret benda mati usahakan ditambahkan mahluk hidup seperti manusia agar foto terasa lebih bernyawa
  • tiap kali akan memotret, kita sebaiknya mengatur setting, jangan pasrah pada keadaan
  • memotret orang yang sedang berinteraksi paling baik pada saat si objek sedang mendengarkan, bukan pada saat berbicara (katanya cuma miss universe yang kl ngomong masih cakep difoto, itu jg mengecualikan momen makan dan minum)
  • jika pakai digital, jangan ragu untuk memotret berulang2 sampai dapat momen yang dikehendaki
  • hm.. apa lagi ya..

5 Tanggapan to “It’s a Sony”

  1. ABe Says:

    Mmm..kalo bisa jangan bikin kita iri deh Sis..soalnya gw kalo pergi2 juga ga pernah bisa hunting..meskipun kamera selalu siap sedia…huaaaaaaa!!!!

  2. Nanang Says:

    Bener mbak, hobi kita sama. Kamera yang dipakai juga sama. Saya salut mbak, fotonya keren-keren. Salam kenal.

  3. arya Says:

    salam kenal mbak,

    hobi kita sama, kamera pocket emang oke kok mbak, saya juga datang di sesinya pak Arbain waktu itu, jadi tambah pede.. saya pakai sony P73 & Sony W100 (pocket juga).

    kalo ada kumpul2 hunting,ilmu baru, club, atau workshop khusus kamera pocket tolong kabar kabari ya..

    thx.

  4. Meekaela Says:

    Foto2 nya buagus banget mbak. Padahal pake kamera poket ya. Jadi pengen bisa nih. Salam. -Mee-

  5. grace Says:

    Halo , fotonya bagus -bagus mbak, tulisannya juga.
    Foto kaca patri Bank Mandiri Kota, yang di artikel Kota tua…pakai kamera apa mbak?
    Pakai tripod juga? Boleh bagi tipsnya biar foto kaca patri bisa bagus?

    Trims,salam hangat. G

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s