Suka olah raga air, Benoa tempatnya. Bertempat di selatan Bali agak ke timur (dekat Nusa Dua), sekitar 20 menit dari Bandara, kita bs nemuin banyak agen2 yang menawarkan paket olah raga air. tahun lalu, harga satu paket: diving, parasailing dan flying fish tidak sampe Rp400ribu/orang (tuk rombongan berempat). harga tsb sudah termasuk kostum selam dan 2 orang pemandu.

Image Hosted by ImageShack.us

Bersama dengan 2 orang pemandu, seorang teman yang jago berenang, dan 2 lainnya yang sama sekali ga bs renang, kita menyelam. konon kedalaman yang ditempuh sampe 8 meter. dengan training singkat di darat, seperti teknik equalizing biar kuping ga sakit, kode2 tangan yang berarti “ok” dan “ada masalah”, cara menggelembungkan vest tuk naek kepermukaan, cara mengeluarkan air dari kacamata renang, dst, kita pun memutuskan tuk mulai menaiki kapal dan melompat ke laut. disana kita bs liat ikan2 tropis warna warni dan karang2. karena kita kurang dalam mungkin, sehingga ikan dan karang yg kita liat ga sekeren yang gw bayangin. belom lagi gw menemukan ular tepat dibawah kaki gw, dan ga tau musti kasi kode kaya apa ke orang2. sesaat, tenggorokan gw terasa kering. maklum, napasnya pake mulut. sesekali berasa pengen kesedak, tp kl ga disabar2in, bisa keselek beneran (baca: bahaya!). satu orang temen gw yg ga bs berenang bolak balik kepermukaan karena panik. setiap berenang menuju area yang lebih dalam, kuping pasti berasa ketarik2. makanya kita diajarin teknik equalizing biar tekanan dalam kepala kita sama dengan tekanan di air. dan bagian tersulit saat menyelam adalah ketika kita akan menaiki kapal. ga ada tangganya! so, beraaaaat banget rasanya mengangkat lemak2 ini dari dalam air.

Image Hosted by ImageShack.us

sebelum diving kita bermain parasailing. asik banget. serasa terjun payung. dengan seutas tali yang konon panjangnya 80 meter dan ditarik speed boat, kita pun terbang layaknya layang2. dari atas, pemandangan buagus banget. sayang, gw ga berkesempatan mengalungi kamera. sebelum naik kita diajarkan caranya mendarat. tangan kanan pakai sarung biru dan kiri merah. begitu ketinggian sudah mulai merendah kita harus siap2 mencari bapak pemandu yang sedang mengibar2kan bendera dibawah. kalau dia angkat yang biru artinya tangan kanan kita menarik tali payung. kl yang merah sebaliknya. tp begitu udh diatas, gw sempat lupa semua. gw hampir ga nemu si bapak itu ada dimana lantaran keasikan terbang, hehehe🙂 … trus berlanjut ke flying fish. sekilas bentuknya mirip banana boat. gw dan seorang teman tiduran di bagian kiri dan kanan trus ditengah ada pemandunya satu orang duduk dan kadang berdiri tuk cari keseimbangan. si “flying fish” kemudian ditarik sama speed boat dengan arah melawan angin, sampe fishnya terbang (tergantung angin dan berat badan kynya). nah, lantaran yg naik rada2 ndut, fishnya jadi susah terbang, abislah kita diledekin yang nonton, sebel! pas ditarik dan nabrak2 air, rasanya kaya naek bajaj yg ngelewatin jalan rusak. lucu deh…

Image Hosted by ImageShack.us