Di desa Kanekes kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak Rangkasbitung Banten, terdapat suatu perkampungan yang dihuni oleh masyarakat suku Baduy yang hingga kini masih memegang teguh adat istiadatnya dengan mengisolasi diri dari perkembangan dunia luar.

Image Hosted by ImageShack.us

Mengutip dari Wikipedia, konon orang2 Kanekes mengakui dirinya sebagai turunan Batara Cikal yang merupakan satu dari 7 dewa (batara) yang diutus ke bumi dengan tugas utamanya bertapa tuk menjaga harmoni dunia. Mereka dibagi menjadi 3 kelompok yaitu:
1. Baduy Dalam (tangtu). Mereka merupakan masyarakat anti teknologi dalam arti yang sebenar2nya dengan ciri pakaian putih dan biru tua berikat kepala putih
2. Baduy Luar (panamping). Mereka tinggal di luar wilayah baduy dalam berciri pakaian dan ikat kepala hitam. beberapa masyarakatnya sudah tidak sesaklek masyarakat baduy dalam.
3. Dangka. Mereka tinggal diluar wilayah Kanekes yaitu Padawaras dan Sirah Dayeuh, yang katanya berfungsi sebagai daerah pelindung dari pengaruh dunia luar.


Image Hosted by ImageShack.us

Tanggal 12 Juni 2005, bersama rombongan dari kantor, gw nekat ikutan mengunjungi perkampungan baduy luar. Dengan dipandu orang baduy asli, kita jalan kaki dari Ciboleger. Sebetulnya sih jalan kaki cuma satu jam. tp medannya berat banget bho! karena jarang olah raga jg kali ya. jalannya naek turun dan puanasnya minta ampun. ampe muka rasanya mo meledak dan kl kaos gw diperes mungkin keringetnya udh satu ember. so kl mo kesana gw saranin bawa kaos ganti ya. plus pake sepatu yg enak dipake dan gampang kering kl kena aer. karena ga jarang kita kudu nyebrangin anak sungai. ada beberapa warga baduy yang bersedia membantu bawain tentengan kalian kl emang dirasa ga kuat jalan sambil bawa bawaan (jangan lupa kasih imbalan ya).

Image Hosted by ImageShack.us

Sampe di baduy dalam, ada satu objek menarik yaitu jembatan gantung. awalnya ngeri, tp tertarik jg tuk nyebrang. jembatan ini dibuat dari bambu yang disambung2 pake tali ke pohon. sejenak kita melepas lelah, sebelum akhirnya harus kembali ke realita yaitu berjalan lagi pulang dengan medan yg makin berat karena nyaris nanjak smua. ampe tengah jalan gw hampir aja nangis. saat itu sempat putus asa, maju masih jauh, mundur ntar ga nyampe2.

Image Hosted by ImageShack.us

Ada yg ngajak sampe ke baduy dalam. it takes almost 4 hours from Ciboleger. wah, kl 4 jam jalanannya lurus ky sudirman thamrin mungkin gw masih mau. konon lagi kabarnya di baduy dalam mereka sama sekali tidak mengizinkan kita memotret. ya sayang kan, kl udh jau2 jalan kaki ampe seok2 trus di jakarta ga ada yg percaya gw kesana karena tanpa dokumentasi, hehehe…

Ada cerita seru. orang baduy itu kan friendly2. kl kamu ditanya alamat dan kamu kasih, jangan kaget kl pada suatu saat nanti mereka bikin kunjungan balasan. dengan berbekal alamat yg loe kasi, mereka jalan kaki (nyeker tentunya) dan kadang mampir ke wartel (kl lu kasih no telp) tuk ngasi tau keberadaan mereka sebelum akhirnya nyampe ke rumahloe.