Kemarin (30/10) pulang kantor, biar kate jau gw bela2in ke blok m, cuma buat nonton Denias. ternyata, nomatnya Danias sepi penonton, kali yg niat gw doang dan yg laen cuma penonton buangan yang keabisan tiket nonton kuntilanak.

Image Hosted by ImageShack.us

Awalnya gw tertarik setelah baca sinopsisnya di koran beberapa minggu lalu. disana dibilang, saking seriusnya film ini digarap, sampe ceritanya sendiri rada2 tertutupi sama screen2 yang dibuat fotografik abiss tuk menguak alam papua yang masih perawan… (whaaa.. gw bangettt!)


Ceritanya sangat menyentuh. ada anak bernama denias, anak papua asli yang pengen banget sekolah. sekilas emang ni film pak harto banget. tp kl diteliti lebih dalem, sebenernya ga ada salahnya kita mulai lagi nonton film2 nasionalis nan idealis ky gini. dengan film ini pula, kita tsadarkan, kl ga semua orang beruntung bs sekolah ky kita.

Buat yg seneng motret, gw berani jamin loe pasti seneng nonton denias. setiap angle kynya dipikirin mateng2, sampe dari setiap potongan gambar komposisinya enak banget diliat. kata arip, ini film pengejawantahan dari sekumpulan foto2 bergerak (thx to Yudi Datau, the Cinematographer, yg pernah juga bikin Soe Hok Gie sama Kuldesak).

Image Hosted by ImageShack.us

Film garapan ali sihasale ama istrinya ini disutradrai oleh Jhon De Rantau yg semula cuma gape bikin sinetron dan belon pernah jadi sutradara layar lebar. Menurut gw, Denias d’movie berhasil menyatukan beberapa unsur film seperti ide cerita, musik, dan sinematografi. ceritanya bs bikin lu nangis, ketawa, atau bahkan terheran2 sama tingkah saudara2 kita nan jau disono yg mungkin beda banget adatnya sama kita. walopun sesekali terlihat ada titipan pesen alias iklan, tp secara keseluruhan film ini keren banget.

so, tonton deh filmnya. kl perlu beli VCD or DVDnya biar bs dishare ke anak2lu kelak. abis nonton Denias, lu ga bakalan nyesel deh kl pernah lahir, gede dan sekolah di indonesia (ta’eala)..

I vote Denias for any movie contest!