Sebagai cewe yang ngakunya pecinta laut, ga mungkin banget gw melewatkan tawaran tuk ikut sama anak2 explore indonesia kemping ke kepulauan seribu. Tepatnya tanggal 25 Juni 2005, gw ber4 bareng shanti, ferry dan hilmy nekat pegi tuk menjelajahi lautan. berbekal keyakinan penuh dan harapan yg terlalu tinggi (karena sempet salah dermaga, hehehe) berangkatlah kita dari pante mutiara naek kapal pribadinya siapa gitu yg disewa. berangkat pagi2 buta, ampe sana kapalnya telat pula lantaran surat2 ijin kapalnya ga kunjung lengkap (halah kok bisa?!).

Image Hosted by ImageShack.us


Sekitar 2 jam kemudian merapatlah kita di pulo pertama, yaitu Pramuka. waktu itu gw beranggapan kl pulau itu umumnya tidak berpenghuni, ataupun kl pun iya, masyarakatnya masih primitif. dan ternyata gw salah besar. dsana kehidupannya persis sama seperti di daratan pulo jawa. mirip2lah sama bekasi. ampe cemilan warungnyapun ga beda jau ama warung jajan gw disebelah kos.

Image Hosted by ImageShack.us

P. Pramuka sebage salah satu dari 110 pulau di kepulauan seribu merupakan pusat pemerintahan Kabupaten Adminstrasi Kepulauan Seribu. Selain merupakan tempat yang asik buat snorkling or diving, dsana jg ada tempat tuk mengelola dan menangkar penyu sisik serta budi daya rumput laut dan ikan2 hias. di pulo ini jg tersedia pusat indormasi mengenai kelautan lengkap dengan laboratorium mininya. disana kita bs liat2 biota laut yg udh diawetin plus ngedengerin penjelasan dari petugas kelautan dikelas2 yang dilengkapi dengan tayangan materi plus pop mie (laper bho dsana).

Image Hosted by ImageShack.us

Ngomong2 soal penyu, setelah mencari2 ttg spesies ini di internet, boleh lah kiranya daku berbagi sedikit ttg si penyu sisik.

Image Hosted by ImageShack.us

Penyu Sisik ato Eretmochelys imbricata merupakan 1 dari 7 spesies penyu di dunia yang senang bertelur di kawasan pantai yang gelap, sunyi dan berpasir. Penyu ini masuk kedalam golongan hewan bertulang belakang dengan kelas reptilia (masih satu sodara sama kura2 ninja) dan memiliki panjang dan berat mencapai 90 cm dan 90 kg. Kl diliat sekilas, paruhnya seperti elang, makanya kl diinggrisin jadi Hawksbill Turtle.

Penyu Sisik hidup di laut tropis yang berterumbu karang dan biasanya kembali ke pantai setiap mo bertelur. telur2 yang sudah menetas kemudian berhamparan di pantai sambil mencari makan (konon dia doyan sponge ato batu karang lembut). Uniknya, penyu ini bs kembali lagi ke pantai asal dia dilahirkan dan bertelur setiap 3 – 4 tahun sekali. Dalam setahun itu si penyu betina bs bertelur beberapa kali. perteluran biasa dimulai di malam hari dan menghasilkan sekitar 130 biji setiap kali pendaratan. telurnya putih seperti kertas dan segede bola pingpong dgn diameter 5cm. Dari beratus2 telur yang menetas ternyata hanya sebagian kecil yang selamat hidup di dunia (tuh.. makanya jangan suka makan telur penyu, mentang2 kt orang bs jadi obat kuat..). salah satu ancaman terbesar si anak penyu tidak lain adalah manusia. selain itu manusia, byk jg hewan yg doyan telur penyu ato si jabang bayi penyu (tukik), seperti burung dan biawak. o iya, tnyata ya, kelamin penyu sangat ditentukan oleh suhu pengeraman. kl suhunya kurang dari 29 derajat selsius bs dipastikan akan terlahir lebih banyak penyu jantan dari penyu betinanya. padahal, si penyu betina baru matang dan siap bertelur setelah umur 20 – 30 tahun. kebayang dong ya kl penyu ini skr diambang kepunahan…

Image Hosted by ImageShack.us

Setelah puas cari ilmu dan beristirahat di P. Pramuka, saatnya kita kembali lg ke laut. tp kali ini kita ganti kapal. gile, nenek moyangku seorang pelaut banget dah. kita naek kapal nelayan! mereka nyebutnya kapal ojeg. ini kapal sebetulnya udh pake mesin, dan mesin inilah yang akhirnya bikin kuping gw sempet budeg sebelah.

Image Hosted by ImageShack.us

Setelah uyek2an ber (hampir) 60 orang satu kapal (ada yg lesehan pake tiker ada yg manjat diatas ky naek KRL), nyampelah kita sejam kemudian disebuah pulau manis tak berpohon kelapa (yang artinya tidak ada aer tawarnya). kali ini pemikiran awal gw ttg pulau benar adanya. Tak berpenghuni! yang ada cuma beberapa lembar terpal yang disusun jadi tenda tempat kita bakal tidur malem itu.

Image Hosted by ImageShack.us

Awalnya tiba, gw sempat ternganga2.. ga nyangka gw bs nemuin pulo berpasir sangat putih di deket jakarta. pulo pamegaran ini terlihat masih sangat perawan lantaran termasuk pulo di zona inti dan sangat dilindungi kecuali tuk tujuan penelitian. saking perawannya, segala minum dan makan gw batesin karena ga tega p*p di sana (gmn mo tega, mo p** aja musti gali pasir dl).

Honestly ini pulo paling cantik yang pernah gw datengin. pasirnya putih.. aernya bening banget, ampe segala ubur2 bisa keliatan persis kaya jamur merang. krn pulonya kecil, kita bs muterin hanya kurang dari 10 menit. dipulo itu kita bs dapetin both sunset n sunrise.

Image Hosted by ImageShack.us

Sebelum sunset, beberapa maen kano tp gw lebih memilih tuk snorkling. asik jg tnyata walopun sebenernya gw ga suka liat karang (karena geli). trus motretin sunset. trus malemnya kita berapi unggun ria sambil makan nasi kecap (keabisan lauk, hehehe).

Image Hosted by ImageShack.us

pas mo tidur gw sempet kebingungan. di dalem tenda cewe, orang2nya pada selfish dan tidak saling kenal, walhasil gw ga kebagian tempat. trus gw beralih keluar dan berharap bs tidur di atas pasir. sembari memandang langit berpayung bintang serta tak henti2 nya make a wish setiap kali liat bintang jatuh berlalu lalang, aku menghayalkan tuk tidur sampe pagi dsana. namun apakah kiranya yg terjadi, ternyata si payung berbintang itu kian menyempit terhimpit awan.. tak lama kemudian, brush! ujan bho… kaburlah gw kedalem tenda. tidurlah gw dsana beralas sepatu (biar kakinya ga kemasukan pasir). semaleman gw ga bs tidur. kilat menyambar2 dan terpancar jelas dari dalam tenda. air hujanpun konon naik hingga tinggal beberapa jengkal saja dari tempat kita tidur. gw takut kl tiba2 ketiduran dan bangun2 udh nyampe ancol lantaran hanyut.

Image Hosted by ImageShack.us

paginya… gw sempet kaget. wc darurat yg dibuat dari tumpukan dedauan tnyata nyaris tiada terhempas badai. akhirnya kl mo buang hajat di tempat yg biasa kita pake buat ganti pakaian (kira2 1 m persegi pasir yang dikelilingi plastik tidak tembus pandang). dan ga perlu ditanya, kl selama nginep di sini tenyata kita ga pernah mandi, hehehe… untung cuma 2 hari, kl ga rambut pasti gimbal ky orang jamaica😛

Puas motret, kita siap2 tuk perjalanan berikutnya ke pulo Penjaliran. perjalanan sejam lebih itu tnyata cukup melelahkan. dengan ke pulo ini berarti kita sudah berjarak 4-5 jam dari ujung utara jakarta (ngebayangin pulangnya gw mabok). pulo penjaliran termasuk di zona dilindungi jg karena menyimpan banyak vegetasi dan biota dilindungi seperti bakau, terumbu karang, elang bondol, camar, dan bangau. beberapa orang sibuk melaut dengan alat snorklingnya dan gw sibuk istirahat karena bosan. disitu byk nyamuk dan pasirnya penuh dengan pecahan2 karang.

Image Hosted by ImageShack.us

So, pulo penjaliran tnyata adalah pulo terjauh yg kita datangi saat itu. dari pulo itu kita pun beranjak pulang dengan mampir terlebih dahulu ke p pramuka. disana gw ama tmn2 persis ky orang kelaparan dari pulo antah berantah. kita ngeborong ransum dan cuci muka sepuas2nya pake aer kran di mushola (setelah 2 hari ketemunya aer asin mulu dan ga mandi pula).

Image Hosted by ImageShack.us

Dari pulo pramuka kita beranjak pulang menuju jakarta. dengan menaiki kapal ojek (kapal pribadi yg kita pake pas berangkat udh wassalam) dengan hari menjelang magrib dan ombak yg menggulung kian tinggi, kali inilah gw bener2 ngalamin yang namanya mabok laut (berasa banget ga nyampe2). berbekal antimo gw pun tertidur. setibanya di Muara Angke, gw dan teman2 bentuknya udh nyaris cumi2. item, pliket, plus bau. ya gmn engga, mandinya pake aer laut keringnya pake matahari. dan tnyata melepaskan diri dari muara angke tu ga gampang. dengan pandangan nyaris kunang2, hidung yang kembang kempis disodori bau2an ikan yang baru naek dari laut, plus kaki yang jinjit2 karena becek, akhirnya kita nemuin taxi yang bebaek hati mau nganter kita yang bau ini kembali ke kos masing2.

Alhamdulillah, semoga perjalanan ky gini ga dua kali…😛